MERCON ALIAS PETASAN DAN RAMADHAN

Selamat siang sobat Mas Mur semuanya, 

Apa kabar ni sob ? Masih kuat menjalankan puasa kan ? Atau sudah ada yang bolong ni ? hehehe
Siang-siang gini enaknya sih buat istirahat ya sob, tiduran atau apa gitu, kan lok pas puasa gini badan terasa kurang bertenaga, hehehe tapi ingat sob, jangan lupa menjalankan kewajiban terlebih dahulu, bagi sobat yang sedang menjalankan tugas kerja ya jangan terus ditinggal tidur, dengan dalih tidur adalah ibadah. Wkwkwkw
Memang benar sih, tidur itu adalah ibadah, tapi jika ada kegiatan atau pekerjaan yang harus dilakukan ya tetap tidak boleh ditinggalkan. Diselesaikan dulu, baru deh tidur. Betul gak sob ?

Nah siang kali ini Mas Mur Cuma mau sedikit berkomentar dengan yang namanya Mercon atau petasan. Menurut Mas Mur nih sob, Petasan ini identik sekali dengan bulan suci Ramadhan. Kenapa  ? mari kita lihat lebih dekat sob ! Padahal sebenarnyakan bulan Ramadhan itu seharusnya digunakan dan dikonsentrasikan kepada kegiatan-kegitan yang bersifat ibadah tho ? lok membunyikan petasan itu menurut sobat ibadah bukan ? 
Lok secara pribadi Mas Mur gak suka jew sob, soalnya suaranya mengganggu. Selain itu tidak ada tuh yang mau bertanggungjawab membersihkan kertas bekas petasannya. Coba saja Sobat lihat, orang yang membunyikan petasan saja tutup telinga, dan agak menjauh dari petasan yang disulutnya. Kemudian setelah bunyi, tidak ada tuh yang membersihkan kertasnya yang berserakan dijalan. Piye jal ? Bukankan kebersihan itu sebagian dari iman ? piye lok kayak gitu ? Dah ganggu orang-orang yang sedang beribadah dengan suara mercon/petasan yang keras, masih ditambah lagi dengan mengotori lingkungan dengan pecahan kertas yang berserakan. Piye jal sob ?

Dan anehnya lagi, mercon /  petasan ini justru muncul dan marak dibunyikan dibulan Suci Ramadhan. Bagaimana menurut sobat ? adakah yang bisa menjelaskan mengapa hal ini terjadi ? Bukankah itu  juga salah satu bagian kecil dari kegiatan pelajaran terosismi..wkwkwk belajar ngebom kecil-kecilan ? betul gak sob ? Pak Polisi..... bagaimana tanggapan bapak dengan hal seperti ini ? Padahal sudah ada undang-undang dan peraturannya, tapi kenapa masih sangat marak ya ? bahkan anak-anak kecil itu sangat suka sekali membunyikannya, usil dengan mercon, mengganggu temannya, dan juga orang lain.

Nah dalam tulisan singkat ini, Mas Mur juga melampirkan gambar dimana sebuah jalan yang dijadikan area penyulutan mercon berjamaah, sangat meriah dan rame sekali, sampai-sampai jalanan aja macet dibuatnya. Coba saja kita bandingkan dengan jumlah jamaah di masjid kita masing-masing, sebanding tidak ya sob ? :D sedikit meringis tersenyumnya...wkwkwk
Tidak perlu dijawab sob, cukup dibatin saja ya, sambil ngelus dada... :P

Nah itulah cerita Mas Mur siang ini sob, 
Besok Insyaallah kita lanjutkan dengan cerita yang lain....


Teman-teman OMMG yang sedang cari tempat  untuk nongkrong habis subuhan

 Tempat nongkrong teman-teman OMMG, karena tidak dapat tempat jadi agak menjauh dari teman-teman lain

Jalan  yang dipenuhi kertas bekas petasan

jalanan yang padat oleh peserta pentas petasan

Nah demikian sob, silahkan berikan komentarnya ya...
Catatan: Gambar diambil oleh Mas Mur pada hari Minggu pagi tanggal 14 Juli 2013 di Jalan Kuwaru - Pantai Baru Bantul.