Sambat

So Sorry

Wah, bulan maret kemaren sebenernya banyak yang mau tak tulis, tapi g tau kenapa satu bulan kemaren terasa males banget mau nulis. Bahan sudah ada di otak, tapi gairah untuk mencurahkannya itu yang down. Banyak sekali yang mau Q ceritakan. Banyak hal yang Q rasakan. Tapi ea gimana agi, rang namanya lagi males. Hehehe…

Nah, sekarang nui saatnya Q tulis aja apa yang Q bisa n Q mau tulis.
Kali nui, Q mau nulis agi tentang rasa kecewa Q, kemaren Q bener2 kecewa ama seseorang yang dah bener2 Q cayank, dah Q anggap seperti adk Q ndiri. G tau np, dya agi2 marah tanpa hal yang jells yang bisa Q phami. Padahal sudah beberapa bulan sebelumnya juga melakukan hal yang sama. Q sih, terima2 aja, seandainya Q mang salah ea Q minta maaf, pi apa ea, Q g pernah berbuat benar, selalu salah gito ? Padahal menurut pandapat Q, harusnya lok mang dy tuch dah merasa dewasa, dapat berfikir lebih dewasa, jangan suka menyalahkan dan mencari2 kesalahan orang laen. Karna, dengan menyalahkan dan mencari kesalahan rang laen, sebenarnya itu menunjukan bahwa Qt ndiri yang salah, Qt hanya ingin menutupi kesalahan sendiri. Benr cie, semua rang g kan pernah luput dari yang namanya kesalahan.

Sesabar-sabarnya rang, lok selalu disalahkan, diniha terus menerus ea tentunya pasti akan merasa sakit. Marah cie tidak, tapi sakitnya g ketulungan. Pa agi yang melakukannya itu rang yang sangat Qt cyank, wuich…sakitnya…..g bisa Qt tuliskan dengan kta2. Sahabat mungkin uga dah pernah mengalami sendiri, jadinya ea pasti taulah rasanya kek gimana. Pi sayangnya, walaupun Q tulis seperti ini, dy g pernah n g bakalan ngerasa, rang g punya perasaan gek..hehe just kidd..mudah2an jah, dya baca n besa berubah jd lebih baek, lebih dewasa gto. Amin…………….